oleh

PT. Quovita “Penumpang Gelap” Di Golo Lusang Dapat Dipidana!

-OPINI-3.765 views

Oleh: Anno Panjaitan dan Hans Pohar

Air adalah senyawa yang penting bagi semua bentuk kehidupan di bumi. Air menjadi bagian penting dan tak terpisahkan dari kehidupan semua makhluk hidup. Tubuh manusia sendiri terdiri dari 60-70% air. Oleh sebab itu, penting bagi kita untuk memiliki asupan air yang cukup setiap harinya untuk menggantikan air yang hilang.

Fungsi air sangat esensial bagi semua kehidupan, meski nampaknya kini air tersedia di mana-mana, namun air bersih adalah hal yang paling penting untuk dapat diakses semua makhluk hidup untuk keberlangsungan hidupnya. Melihat fungsi air yang berpengaruh terhadap kehidupan masyarakat maka seharusnya air itu perlu dijaga dan dilestarikan.

Di Kabupaten Manggarai sendiri terdapat 63 titik mata air yang telah dilakukan pengujian. Terdapat 62 titik mata air yang memenuhi baku mutu dan 1 titik mata air yang tidak memenuhi baku mutu. Salah satu titik mata air yang memenuhi baku mutu di wilayah Ruteng Kecamatan Langke Rembong adalah Wae Ces dibawah kaki gunung Golo Lusang, sementara mata air yang tidak memenuhi baku mutu adalah Wae Sosor Wangkung yang berada di Kecamatan Reok. (Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Manggarai Tahun 2019). Melihat begitu penting keberadaan Wae Ces dan Gunung Golo Lusang sebagai sumber pemenuhan kebutuhan air masyarakat Kabupaten Manggarai, maka wajib hukumnya kawasan tersebut dirawat dan dilindungi.

Keadaan hidrologis di Kabupaten Manggarai terdiri atas sumber-sumber air yang berasal dari air tanah, air permukaan dan curah hujan. Sebagai daerah yang mempunyai permukaan bergunung-gunung, air tanah pada umummya di dapatkan dari mata air yang berasal dari kawasan pegunungan yang masih mempunyai kondisi jenis flora dari tumbuhan pepohonan yang cukup rapat.

Gunung Golo Lusang, Poco Ranaka dan gunung-gunung lainnya cukup penting keberadaannya di wilayah Kabupaten Manggarai. Dengan adanya gunung-gunung tersebut maka masyarakat Manggarai bisa memperoleh sumber air tanah dan air permukaan (sungai). Keberadaan beberapa sungai di Manggarai berasal dari mata air pada gunung-gunung tersebut. (Sumber; Rencana Program Investasi Jangka Menengah 2017-2021 Kabupaten Manggarai).

Gunung Golo Lusang dan kawasan sekitarnya merupakan kawasan air tanah dan air permukaan sehingga Pemerintah Kabupaten Manggarai maupun masyarakat harus menjaga, melestarikan serta melindungi kawasan tersebut. Di hulu Golo Lusang terdapat Kali Wae Ces yang merupakan bagian yang perlu dilindungi karena berkaitan dengan kawasan Sempadan Sungai. Kawasan Sempadan Sungai menurut Perda Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Manggarai No. 6 Tahun 2012 menjelaskan bahwa kawasan sempandan sungai merupakan “kawasan lindung yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam dan sumber daya buatan”.

Berdasarkan penjelasan diatas maka masyarakat sebagai pemanfaat air tanah dan air permukaan (sungai) yang berasal dari kawasan tersebut perlu diajak mengenali permasalahan, keterbatasan, dan manfaat pengelolaan kawasan sempadan sungai secara lengkap dan benar sehinggga dapat tumbuh kesadaran untuk ikut berpartisipasi mengelola kawasan tersebut.

Pemetaan kasus-kasus yang berkaitan dengan pemanfaatan air yang tak terpisahkan dari masalah lingkungan hidup perlu dilakukan karena lingkungan hidup yang baik dan sehat merupakan hak asasi setiap warga negara Indonesia tak terkecuali masyarakat Manggarai.

Salah satu kasus yang kami petakan adalah masalah bangunan yang berdiri diatas kawasan Sempadan Sungai yang berlokasi di Golo Lusang tepatnya di hulu Kali Wae Ces. Bangunan tersebut merupakan perusahaan yang bergerak di usaha perdagangan Air Minum Kemasan dari PT. Quovita.

Pada opini sebelumnya yang berjudul PT. Quovita “Penumpang Gelap” Di Golo Lusang, sedikitnya telah menggambarkan terkait situasi dan kondisi perusahaan yang berhasil mendirikan bangunan tanpa mengantongi izin yakni izin mendirikan bangunan (IMB). Bangunan tersebut berdiri diatas kawasan Sempadan Sungai yang menurut Perda Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Manggarai Nomor 6 Tahun 2012 merupakan kawasan yang dilindungi.

Berdirinya bangunan milik PT. Quovita di kawasan sempadan sungai tanpa izin tersebut tentunya akan membawa dampak menurunnya kualitas air karena hilangnya fungsi filter yang menahan pencemar non-point source, terjadinya peningkatan gerusan tebing sungai, kemampuan alur sungai mengalirkan air menurun karena geometri tampang sungai berubah menjadi lebih lebar, dangkal dan landai akibat terjadi gerusan tebing sungai, dan menurunnya jumlah keanekaragaman hayati di sungai maupun di sempadan karena hilangnya tetumbuhan sempadan sungai.

Seperti yang sudah disampaikan pada opini sebelumnya, kawasan tersebut juga merupakan kawasan Resapan Air yang mempunyai kemampuan tinggi untuk meresapkan air hujan sehingga merupakan tempat pengisian air bumi (akifer) yang berguna sebagai sumber air bagi seluruh makhluk hidup di tanah Nuca Lale ini.

Kawasan sempadan sungai yang dimanfaatkan untuk kegiatan produksi, akan berakibat  pada penyempitan, pendangkalan, dan pencemaran air akibat limbah dan sampah maka yang akan terjadi adalah kelangkaan atau matinya kehidupan flora dan fauna di sekitar sungai yang dapat mengancam keseimbangan ekosistem.

Penurunan kualitas sungai pada umumnya merupakan dampak dari pemanfaatan ruang pada kawasan sempadan sungai yang cenderung kurang tepat yaitu adanya bangunan di daerah aliran sungai yang tidak terkontrol. Padahal sungai merupakan salah satu sumber air bersih yang penting dalam kehidupan. Keberadaan sungai tersebut akan sangat berbahaya apabila tidak dilakukan pengendalian serta pengawasan pembangunan pada sempadan sungai dan badan sungai sebab dapat mengakibatkan banjir, erosi, dan sedimentasi.

“Sungai” Aset Daerah Yang Perlu Dilidungi

Menurut Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2011 Tentang Sungai menjelaskan sempadan sungai adalah garis maya di kiri dan kanan palung sungai yang ditetapkan sebagai batas perlindungan sungai. Sempadan sungai juga mempunyai fungsi antara lain; a.) Karena dekat dengan air, kawasan ini sangat kaya dengan keaneka-ragaman hayati flora dan fauna. Keanekaragaman hayati adalah asset lingkungan yang sangat berharga bagi kehidupan manusia dan alam. b.) Semak dan rerumputan yang tumbuh di sempadan sungai berfungsi sebagai filter yang sangat efektif terhadap polutan seperti pupuk, obat anti hama, pathogen dan logam berat sehingga kualitas air terjaga dari pencemaran.

c.) Tumbuh-tumbuhan juga dapat menahan erosi karena sistem perakarannya yang masuk ke dalam memperkuat struktur tanah sehingga tidak mudah tererosi dan tergerus aliran air. d.) Rimbunnya dedaunan dan sisa tumbuh-tumbuhan yang mati menyediakan tempat berlindung, berteduh dan sumber makanan bagi berbagai jenis spesies binatang akuatik dan satwa liar lainnya.

e.) Kawasan tepi sungai yang sempadannya tertata asri menjadikan properti bernilai tinggi karena terjalinnya kehidupan yang harmonis antara manusia dan alam. Lingkungan yang teduh dengan tumbuh-tumbuhan, ada burung berkicau di dekat air jernih yang mengalir menciptakan rasa nyaman dan tenteram tersendiri.

Sempadan sungai juga berfungsi sebagai ruang penyangga antara ekosistem sungai dan daratan, agar fungsi sungai dan kegiatan manusia tidak saling terganggu. Setiap kegiatan di kawasan sempadan sungai sesuai lokasi dan potensinya harus ikut berperan mempermudah infiltrasi air hujan meresap ke dalam tanah dan memperbanyak tampungan.

Sebagai daerah penyangga dan jalur koridor hijau, kawasan sempadan sungai menjembatani keberadaan habitat dan ekosistem darat dengan perairan. Sehingga jika fungsi sempadan sungai terganggu, maka keberadaan habitat dan ekosistem juga akan terganggu. Terganggunya habitat dan ekosistem ini dalam jangka panjang dapat menyebabkan permasalahan lingkungan lain seperti pencemaran air, berkurangnya kemampuan tata kelola air dan iklim mikro (Waryono, 2009).

Upaya perlindungan terhadap kawasan sempadan sungai yang telah dilakukan selama ini seolah-olah menjadi kurang berarti akibat cara berpikir oknum yang mengkapitalisasi salah satu sumber air masyarakat Kabupaten Manggarai. Inilah menjadi kunci utama dalam kasus PT. Qouvita karena berkaitan dengan investasi. Investasi di bidang sumber daya air terlebih khusus di kawasan sempadan sungai harus mendapat izin dari pemerintah selaku pengelola utama sumber daya air karena kehadiran pemerintah salah satunya adalah untuk memastikan bahwa sumber daya air dipergunakan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat. Dengan demikian, kami boleh katakan bahwa kehadiran PT. Qouvita hanya untuk mengejar keuntungan ekonomi (kapital) dengan mengabaikan pendayagunaan sumber daya alam yakni air.

Baca Juga :   Generasi Milenial dan Pentingnya Literasi Digital

Dalam pasal 57 ayat (1) Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2011 tentang Sungai sudah menegaskan bahwa “Setiap orang/badan yang akan melakukan kegiatan pada ruang sungai yaitu salah satunya pemanfaatan bentaran dan sempadan sungai wajib memperoleh izin”. Pemegang izin kegiatan pada ruang sungai sebagaimana dimaksud dalam Pasal 57 tersebut wajib; melindungi dan memelihara kelangsungan fungsi sungai, melindungi dan mengamankan prasarana sungai, mencegah terjadinya pencemaran air sungai, menanggulangi dan memulihkan fungsi sungai dari pencemaran air sungai, mencegah gejolak sosial yang timbul berkaitan dengan kegiatan pada ruang sungai, dan memberikan akses terhadap pelaksanaan pemantauan, evaluasi, pengawasan, dan pemeriksaan.

Salah satu tujuan memperoleh izin tersebut adalah untuk perlindungan dan pelestarian sumber air. Dalam Pasal 13 ayat (1)UU Nomor 11Tahun 1974 tentangPengairan menjelaskan air, sumber-sumber air beserta bangunan-bangunan pengairan harus dilindungi serta diamankan, dipertahankan dan dijaga kelestariannya, supaya dapat memenuhi fungsinya sebagaimana tersebut dalam Pasal 2 Undang-undang ini, dengan jalan: a. melakukan usaha-usaha penyelamatan tanah dan air; b. Melakukan pengamanan dan pengendalian daya rusak air terhadap sumber-sumbernya dan daerah sekitarnya; c. melakukan pencegahan terhadap terjadinya pengotoran air, yang dapatmerugikan penggunaan serta lingkungannya; d. Melakukan pengamanan dan perlindungan terhadap bangunan-bangunanpengairan, sehingga tetap berfungsi sebagaimana mestinya.Oleh karena itu penting bagi orang atau badan usaha untuk memperoleh izin yang akan melakukan kegiatan terkait air.

Melihat  kecenderungan  di  atas,  ruang  sungai  perlu  dilindungi  agar tidak  digunakan  untuk  kepentingan  peruntukan  lain.  Sungai  sebagai sumber  air,  perlu  dilindungi  agar  tidak  tercemar.  Penyebab pencemaran  air  sungai  yang  utama  adalah  air  limbah  dan  sampah. Kecenderungan  perilaku  masyarakat  memanfaatkan  sungai  sebagai tempat  buangan  air  limbah  dan  sampah  harus  dihentikan.  Hal  ini mengingat  air  sungai  yang  tercemar  akan  menimbulkan  kerugian dengan pengaruh ikutan yang panjang. Salah satunya yang terpenting adalah  mati  atau  hilangnya  kehidupan  flora  dan  fauna  di  sungai  yang dapat mengancam keseimbangan ekosistem. Pemberian  sempadan  yang  cukup  terhadap  sungai  dan  pencegahan pencemaran sungai merupakan upaya utama untuk perlindungan dan pelestarian fungsi sungai.

“Tindak Pidana” Perusak Sumber Daya Air

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Pasal 1 Nomor 38 Tahun 2011 Tentang Sungai menjelaskan bahwa sungai adalah alur atau wadah air alami dan/atau buatan berupa jaringan pengairan air beserta air didalamnya, mulai dari hulu sampai muara, dengan dibatasi kanan dan kiri oleh Garis Sempadan.

Kasus PT. Qouvita yang mendirikan bangunan diatas sempadan sungai merupakan salah satu indikator yang nantinya mengakibatkan kerusakan aliran sungai, sebab sempadan sungai pada dasarnya digunakan untuk menjaga ekosistem sungai agar tidak rusak. Sungai merupakan salah satu sumber air bersih yang penting dalam kehidupan. Keberadaan sungai tersebut akan sangat berbahaya apabila tidak dilakukan pengendalian serta pengawasan pembangunan pada sempadan sungai dan badan sungai sebab dapat mengakibatkan banjir, erosi, dan sedimentasi.

PT. Qouvita yang tidak mengantongi izin IMB dari Dinas Penanaman Modal, Koperasi Usaha Kecil Menengah dan Tenaga Kerja (DMPKUT) Kabupaten Manggarai dan tidak mendapatkan Rekomendasi AMDAL dari Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Manggarai serta mengabaikan hasil kajian teknis dari Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kabupaten Manggarai menjadi salah satu indikasi utama bahwa kehadiran perusahaan tersebut merupakan kesengajaan karena lokasi perusahaan sangat strategis yakni kawasan resapan air. Selain itu, perusahaan memiliki itikad buruk karena mengabaikan peraturan-peraturan yang berlaku di pemerintahan.

Kasus PT. Qouvita yang mendirikan bangunan diatas sempadan sungai dengan tidak mengantongi izin dari pemerintahmerupakan salah satu indikator yang nantinya mengakibatkan kerusakan aliran sungai, sebab sempadan sungai pada dasarnya digunakan untuk menjaga ekosistem sungai agar tidak rusak. Sungai merupakan salah satu sumber air bersih yang penting dalam kehidupan masyarakat Manggarai. Keberadaan sungai tersebut akan sangat berbahaya apabila tidak dilakukan pengendalian serta pengawasan pembangunan pada sempadan sungai dan badan sungai sebab dapat mengakibatkan banjir, erosi, dan sedimentasi.

Dalam memanfaatkan sumber daya alam di wilayah Kabupaten Manggarai yang harus di perhatikan adalah tujuan serta dampak (pengaruh) ditimbulkan akibat pemakaiannya. Apabila dampak yang ditimbulkan negatif maka hal ini sangat berpengaruh terhadap kehidupan manusia di masa depan dan sangat dirasakan oleh generasi berikutnya. Untuk mengembalikan keseimbangan alam yang telah dirusak atau tercemar sangat membutuhkan waktu lama serta membutuhkan biaya yang terbilang sangat mahal.

PT. Qouvita yang dibangun di hulu Kali Wae Ces Golo Lusang akan berpengaruh terhadap perubahan sumber daya alam (ekosistem flora dan fauna). Perubahan sumber daya alam ini merupakan akibat kelalaian atau perilaku manusia.Perubahan alam yang tidak baik yang berasal dari faktor perilaku manusia sering kali salah memanfaatkan alam demi kepentingan ekonomi. Salah satunya adalah memanfaatkan kawasan sempadan sungai untuk kegiatan usaha produksi air minum kemasan oleh perusahaan.

Untuk mencegah terjadinya perubahan sumber daya alam di Hulu Kali Wae Ces Golo Lusang tempat berdirinya PT. Qouvita maka perlu ditindaklanjuti oleh pemerintah. Salah satu hal yang perlu ditinjau lebih dalam oleh pemerintah adalah soal penegakan hukum terhadap bangunan di garis sempadan sungai dimana kawasan tersebut harus dilindungi atau dengan kata lain dilarang untuk mendirikan bangunan.Pelanggaran yang terjadi terhadap ketentuan-ketentuan pemanfaatan atau penggunaan lahan di garis sempadan sungai, daerah manfaat sungai, daerah penguasaan sungai dan bekas sungai dapat dikenakan sanksi pidana sebagaimana ditetapkan dalam Undang-Undang Nomor 11 Tahun 1974 Tentang Pengairan, Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2011 tentang Sungai dan Peraturan Perundang-undangan lainnya yang berlaku, serta sanksi administrasi sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Ketentuan pidana berdasarkan Undang-Undang Nomor 11 Tahun 1974 Tentang PengairanPasal 15 ayat (1) diancam dengan hukuman penjara selama-lamanya 2 (dua) tahun dan atau dendasetinggi-tingginya Rp. 5.000.000 (lima juta rupiah) apabila a. barang siapa dengan sengaja melakukan pengusahaan air dan atau sumber-sumber air yang tidak berdasarkan perencanaan dan perencanaan teknis tata pengaturan air dan tata pengairan serta pembangunan pengairan sebagaimana tersebut dalam Pasal  8 ayat (1) Undang-undang ini; dan b. barang siapa dengan sengaja melakukan pengusahaan air dan atau sumber-sumber air tanpa izin dari Pemerintah sebagaimana tersebut dalam Pasal 11 ayat (2) Undang-undang ini.

Ketentuan pidana Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2011 tentang Sungai berdasarkan Pasal 109 menegaskan setiap orang yang melakukan usaha dan/atau kegiatan tanpa memiliki izin lingkungan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 36 ayat (1), dipidana dengan pidana penjara paling singkat 1 (satu) tahun dan paling lama 3 (tiga) tahun dan denda paling sedikit Rp. 1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah) dan paling banyak Rp. 3.000.000.000,00 (tiga miliar rupiah). Selain itu, Pasal 98 ayat (1) menegaskan setiap orang yang dengan sengaja melakukan perbuatan yang mengakibatkan dilampauinya baku mutu udara ambien, baku mutu air, baku mutu air laut, atau kriteria baku kerusakan lingkungan hidup, dipidana dengan pidana penjara paling singkat 3 (tiga) tahun dan paling lama 10 (sepuluh) tahun dan denda paling sedikit Rp. 3.000.000.000,00 (tiga miliar rupiah) dan paling banyak Rp. 10.000.000.000,00 (sepuluh miliar rupiah).

Bahwa agar lebih menjamin kepastian hukum dan memberikan perlindungan terhadap hak setiap masyarakat Manggarai untuk mendapatkan sumber daya air dan lingkungan hidup yang baik dan sehat sebagai bagian dari perlindungan terhadap keseluruhan ekosistem maka ketentuan pidana terhadap pelanggar yang dengan sengaja mendirikan bangunan di atas sempadan sungai harus ditindaklanjuti sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

News Feed